Gambaran Orang yang Memenuhi Kebutuhannya

Umat manusia dapat dijelaskan oleh kata-kata berikut: keragaman dan keunikan. Meskipun jutaan orang telah berjalan dan hidup di bumi ini namun masing-masing adalah unik, unik dalam tindakannya, penampilan, perilaku, perasaan dan pikiran. Keragaman ini menyebabkan beragam cara.

Banyak filsuf mencoba untuk menggambarkan orang dan karakteristiknya. Salah satunya adalah psikolog humanis Abraham Maslow. Dia percaya bahwa setiap orang lahir dengan potensi yang sangat besar yang dapat dia manfaatkan atau tidak, dengan kata lain, setiap pria lajang mampu memperoleh kesempurnaan tapi juga bisa menyangkalnya.

Dari sudut pandang Maslow kita membangun kepribadian kita, seluruh diri kita sesuai dengan “piramida kebutuhan”. Piramida ini memiliki tujuh tingkat, tingkat pertama berisi kebutuhan vital seperti lapar, haus, kebutuhan untuk tidur dan kebutuhan untuk melakukan hubungan seks, sedangkan tingkat ketujuh merupakan kebutuhan untuk pemenuhan dirinya – kompleks/ keseluruhan. Konsep ini berarti bahwa ada kebutuhan terus-menerus untuk meningkatkan potensi, bakat dan kemampuan.

Sangat sedikit orang sampai ke tingkat ini dan hanya beberapa dari sedikit yang sampai ke tingkat 8(opsional piramida), memiliki apa yang disebut pengalaman puncak. Alasan mengapa hanya beberapa orang memutuskan untuk memenuhi dirinya adalah fakta bahwa dia memiliki biaya tinggi. Para individu yang memilih untuk hidup ini harus membuat banyak pengorbanan untuk mencapai karakteristik berikut.

Pertama, mereka sampai ke titik di mana mereka memiliki persepsi yang efisien dengan kenyataan. Ini berarti bahwa pengalaman mereka untuk melihat orang di sekitar mereka dan mereka dengan mudah dapat merasakan kepalsuan diri mereka sendiri dan orang lain. Harga yang mereka bayar adalah bahwa mereka memutuskan untuk membuka kedok orang-orang yang mencoba untuk menyanjung mereka dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan tertentu.

Kedua, mereka telah benar-benar dikondisikan menerima apa adanya terhadap diri sendiri dan orang lain. Ini tidak berarti mereka menyerah pada perubahan diri, pada orang yang lebih kompleks dan lebih baik, tetapi ketika mereka gagal mereka tidak marah karena mereka tahu apa yang mereka perbuat dan mereka tahu kelemahan mereka, dan tahu bahwa suatu hari mereka akan mengatasi semua kekurangan mereka.
Orang-orang ini menemukan sisi ilahi dan karena ini mereka mengembangkan cinta terhadap diri sendiri dan benar-benar menerima dirinya. Hal ini menyebabkan spontanitas dalam tindakan dan kreativitas dalam segala hal yang mereka lakukan.

Selain itu, mereka aktif mengatasi dalam menangani masalah. Mereka fokus pada masalah dan bukan pada kesalahan mereka. Ini berarti mereka tidak menyalahkan diri sendiri tetapi mereka mulai mencari solusi. Sangat sedikit yang memiliki pengalaman puncak ini juga memiliki karakteristik untuk melihat hal yang melampaui logika, yang berpuncak dengan pengalaman mistis.

Selain itu, untuk memiliki jenis kehidupan yang lebih tinggi yang mereka cinta dan benci pada saat yang sama, yaitu mereka mencintai seseorang tetapi membenci perilaku yang salah. Satu yang menonjol adalah kenyataan bahwa mereka berhasil untuk melihat segala sesuatu dan situasi dari mata seorang anak.

Bookmark and Share

Comments are closed.

tetap semangat jangan pernah goyah DMCA.com