Maslow dan Teori Hirarki Kebutuhan Manusia

M aslow adalah salah satu psikolog yang paling menonjol dalam teori manajemen. Karyanya tentang pengembangan hirarki kebutuhan manusia telah memberikan kontribusi penting untuk teori manajemen modern.

Abraham Maslow diakui oleh banyak spesialis sebagai psikolog yang luar biasa yang temuannya membantu untuk lebih dapat memahami sifat manusia, perilaku orang dan motif mereka. Pada kenyataannya, Abraham Maslow memfokuskan pada psikologi manusia dan semua upaya teoritisnya diarahkan untuk mengungkapkan esensi dari sifat manusia dan pemahaman tentang perilaku mereka. Pada analisis perilaku manusia, Abraham Maslow telah mengembangkan sebuah teori yang didasarkan pada kebutuhan manusia sebagai faktor utama yang menentukan perilaku manusia. Dengan kata lain, Abraham Maslow berdiri atas dasar tindakan manusia, perilaku, minat ditentukan oleh kebutuhan manusia.

Dalam hal ini, ia tidak membuat penemuan besar karena ilmuwan lain juga menunjukkan peran yang signifikan untuk kebutuhan dalam kehidupan manusia. Namun, prestasi besar dari Abraham Maslow adalah pengembangan hirarki kebutuhan manusia. Bahkan, tidak seperti pendahulunya, Teori Maslow tantang kebutuhan manusia tersusun secara sistematis dan terstruktur. Pada dasarnya, hierarki kebutuhan manusia meliputi unsur utama:

  1. Fisik
  2. Keamanan
  3. Rasa untuk memiliki dan cinta
  4. Harga diri
  5. Aktualisasi diri

Semua elemen hirarki sangat penting untuk setiap individu dan mereka menentukan hidup dan perilaku orang. Bahkan, hirarki ini adalah struktur ketat karena pentingnya kebutuhan akan meningkat terus dari kebutuhan fisik sampai aktualisasi diri. Maslow mengembangkan gagasan bahwa kebutuhan fisik dan kebutuhan keamanan adalah kebutuhan dasar yang terletak di bagian bawah piramida hirarki kebutuhan. Pada saat yang sama, kebutuhan fisik adalah amat sangat penting karena mereka menciptakan landasan bagi keberadaan fisik manusia karena mereka perlu makan, minum, tidur, dll untuk bertahan hidup. Kebutuhan keamanan juga penting karena mereka secara erat berhubungan dengan kelangsungan hidup individu dalam lingkungan yang tidak bersahabat.

teori maslow

Pada kenyataannya, kebutuhan fisik dan keamanan adalah primitif atau kebutuhan dasar. Kategori kebutuhan menempati tempat secara konsisten lebih penting dalam hirarki dan lebih berarti bagi manusia pada tingkat sosial. Misalnya, kebutuhan rasa memiliki dan cinta menyiratkan kebutuhan individu dalam partisipasi atau rasa memiliki pada beberapa kelompok sosial, seperti keluarga, sekelompok teman, kolega, dll Atas dasar hubungan dengan orang lain maka individu membentuk harga diri mereka, yang terdiri dari ‘individu harga diri, kepercayaan diri, prestasi, menghormati orang lain, dll sedemikian rupa, harga diri yang membentuk pentingnya seorang individu untuk masyarakat dan persepsi akan dirinya. Dan akhirnya, aktualisasi diri setiap individu. Kebutuhan dalam aktualisasi diri berarti terutama pada kebutuhan moral individu, kebutuhan untuk mewujudkan potensi individu, kreativitas, dll.

Dari sudut pandang manajerial, temuan Abraham Maslow dapat membantu mengembangkan gaya manajemen yang efektif atas dasar pembentukan hubungan positif antara individu. Jelas, berdasarkan kebutuhan individu, adalah mungkin untuk menemukan pendekatan yang lebih efektif untuk mengelola individu ini. Yang dimaksud disini adalah kenyataan bahwa adalah mungkin untuk memenuhi kebutuhan individu dan sedemikian rupa untuk merangsang gairah bekerjanya, meningkatkan efektivitas dan produktivitas kerja karena membuktikan di luar dugaan bahwa kepuasan kebutuhan individu adalah faktor motivasi yang kuat meningkatkan kinerja profesionalnya.

Bookmark and Share

Comments are closed.

tetap semangat jangan pernah goyah DMCA.com