Mengatasi Takut pada Ketinggian

Rasa takut pada ketinggian atau acrophobia dapat terlihat pada banyak orang di seluruh dunia. Orang-orang seperti ini nampak terlihat panik ketika berhadapan dengan situasi yang berhubungan dengan ketinggian. Jika anda pernah berada pada ketinggian dan melihat ke bawah dengan rasa ketakutan yang amat sangat, anda mungkin menderita acrophobia.

Sesuai namanya, acrophobia diartikan sebagai rasa ketakutan luar biasa dan irasional terhadap ketinggian dan tempat-tempat yang tinggi. Hal ini dapat berubah menjadi sangat berbahaya ketika seseorang yang berada di ketinggian mungkin menderita serangan panik. Naik tangga, berdiri di loteng atau naik lift, semua ini dapat memicu ketakutan irasional.

Penyebab seseorang menderita acrophobia

Seperti halnya fobia lain yang melanda orang, acrophobia juga merupakan reaksi terhadap peristiwa yang menyedihkan di masa lalu dan emosional. Hal ini memicu emosional yang menyebabkan ketakutan psikologis dari ketinggian. Jadi, ketika dihadapkan dengan situasi yang sama, seseorang cenderung panik.

Para peneliti telah menemukan bahwa takut ketinggian adalah sifat yang melekat pada manusia dan hewan. Takut ketinggian sebenarnya adalah sebuah mekanisme bertahan hidup dan merupakan bagian dari respon rasa takut yang normal.

Acrophobia juga dapat menjadi kondisi yang turun-temurun. Anak-anak mungkin saja mewarisinya dari orangtua mereka atau karena beberapa pengalaman traumatis yang berhubungan dengan objek ketakutan, yang membuat persepsi negatif dan menakutkan, seperti misalnya pernah jatuh dari genteng. Bahkan, dapat dikatakan bahwa takut akan ketinggian juga bisa merupakan non asosiatif dan itu adalah refleks manusia secara alami.

Gejala takut ketinggian

Reaksi berlebihan akan muncul dalam bentuk kepanikan luar biasa atau cemas. Hal ini menyebabkan gejala seperti sesak napas, keringat berlebihan, denyut jantung lebih cepat dan perasaan seperti terjebak. Beberapa gejala lain dari acrophobia meliputi pusing, keringat berlebihan, mual, kejang, jantung berdebar-debar, ketidakmampuan untuk berbicara atau berpikir jernih, takut mati, kehilangan kontrol, mulut kering, kaki terasa lemas dan bergetar.

Dengan tidak adanya perlindungan, fobia akan ketinggian benar-benar dapat berubah menjadi sangat berbahaya. Seseorang mungkin merasa pusing dan benar-benar jatuh pingsan. Untuk mengatasi gejala takut pada ketinggian, anda dapat memilih untuk pengobatan alternatif tertentu.

>>  Mengatasi Takut Pada Jarum Suntik

Pengobatan dan cara mengatasi takut ketinggian

Takut ketinggian dipandang dapat mengganggu kehidupan rutin seseorang dalam berbagai aktivitas. Beberapa orang bahkan menghadapi masalah di tempat kerja, di mana mereka tidak bisa bekerja di lantai yang lebih tinggi, sehingga kehilangan kesempatan kerja yang baik . Selain itu, mereka juga cemas tentang tugas-tugas kecil seperti mengganti bola lampu dengan berdiri di atas kursi. Seringkali orang dengan fobia ini mencoba untuk hidup dengan itu dan jarang mencari pengobatan. Bahkan, mereka juga menghindari pengobatan dan menghindari pemicu rasa takut.

Langkah pertama untuk menaklukkan fobia ini adalah kemauan untuk mengatasi masalah ketakutan. Lebih dari setengah pertempuran dimenangkan ketika seseorang bertekad untuk menghadapi masalah dan mengatasinya. Fobia jenis ini dapat diobati dengan metode konvensional seperti hipnoterapi di mana pemicu emosional diidentifikasi, dan psikolog kemudian membantu orang menyadari sifat irasionalnya.

Dalam proses hipnoterapi digunakanlah metode hipnosis. Suasana santai yang dibuat selama hipnoterapi menciptakan keadaan yang nyaman untuk mulai pengobatan. Hipnosis bekerja dengan membuang kekhawatiran dari pikiran bawah sadar dan membuat pikiran yang bebas dari fobia. Dengan terapi desensitisasi bertahap, seseorang akan segera dapat mengontrol kecemasan dan rasa panik terkait dengan fobia.

Sangat penting bahwa orang yang menderita fobia ini untuk mencari bantuan dengan terapi segera, sehingga dia bisa mendapatkan kembali kontrol atas ketinggian dan memperoleh kepercayaan diri dalam jangka panjang.

 
  Incoming Keywords: fobia ketinggian, ciri ciri phobia ketinggian, takut ketinggian, penyakit takut ketinggian, ciri ciri acrophobia, takv ketinggian, ciri ciri takut ketinggian, cara mengatasi acrophobia, fobia tinggi, kenapa takut ketinggian

Comments are closed.