Alasan Mengapa Wanita Lebih Emosional Daripada Pria?

Setiap wanita mempunyai sifat yang emosional. Kaum wanita memang selalu seperti itu, semuanya, dan kita harus menerimanya sebagai fakta. Pria mengekspresikan dirinya dengan sedikit kata-kata, sementara wanita mempunyai hal yang lebih rinci. Artikel ini akan membantu anda dalam memahami mengapa wanita sangat emosional, ekspresif, dan terkenal cerewet.

Penyebab mengapa wanita terlihat lebih emosional

Pria dan wanita terstruktur secara berbeda, begitu pula cara kerja otak mereka. Wanita cenderung menggunakan otak kiri dan kanan, sedangkan pria cenderung menggunakan otak kiri. Sisi kiri dari otak kita bertugas sebagai penalaran logis dan keterampilan pemecahan masalah, di lain sisi otak kanan bertugas untuk melakukan fungsi prosodi bahasa, kreativitas, persepsi wajah, dan untuk menghasilkan emosi. Jadi, sisi kiri otak kita menangani IQ dan otak kanan menangani EQ. Oleh karena itu, sebagai pria, yang menggunakan sisi kiri otak, mereka lebih efisien dalam menangani situasi dengan menerapkan penalaran logis, dan rasionalitas. Sedangkan wanita menggunakan kedua sisi otak mereka dan karena itu berurusan dengan problema dan kreativitas, serta menyadari tentang perasaan yang terkait dengannya. Sisi kanan otak kita berguna untuk mengolah kemampuan kita dalam mengekspresikan perasaan, pikiran, dan bahasa. Oleh karena itu, wanita juga dikenal lebih baik dalam memilah bahasa baru dan untuk menjadi kreatif.

Wanita memiliki sistem limbik yang lebih berkembang. Sistem limbik berhubungan dengan aspek-aspek manusia seperti perilaku, emosi, dan memori. Hal ini memungkinkan mereka untuk merasakan dan mengekspresikan perasaan dengan cara yang lebih baik, sementara juga lebih mudah untuk membangun ikatan dengan orang lain. Meskipun masalah ini membuka pintu masuk bagi depresi lebih mudah, khususnya ketika menjalani fase perubahan hormon selama siklus menstruasi dan kehamilan. Jadi, selama tahap-tahap tersebut, seorang wanita akan nampak terlalu emosional.

Cara wanita menangani stres juga berbeda dari pria. Sebuah hormon yang disebut dengan oksitosin dilepaskan ketika seseorang berada dalam tekanan. Hormon ini bekerja dengan cara yang berbeda pada pria dan pada wanita. Ketika seseorang berada dalam stres, testosteron di dalamnya mengurangi efek oksitosin, yang akhirnya membuat pria agresif dan marah. Di sisi lain, wanita memiliki estrogen yang meningkatkan hormon oksitosin, efek yang mengakibatkan perasaan tenang. Pria tidak pandai mengekspresikan perasaan dan pikiran mereka sehingga justru bereaksi dengan agresif. Daripada memilah hal-hal dengan berbicara, mereka selalu lebih siap untuk berkelahi. Wanita, cenderung menghadapi stres dengan membicarakannya atau mendiskusikannya dengan orang lain, dan merasa lebih baik setelah mereka telah menyatakan keadaan tentang diri mereka.

Amigdala juga merupakan bagian dari sistem limbik, akan tetapi lebih banyak berurusan dengan emosi yang berhubungan dengan nyeri. Baik pada pria maupun wanita memiliki amigdala. Namun, pria dan wanita memandang rasa sakit dengan berbeda. Wanita merasa lebih sakit dibandingkan pria. Wanita merasakan sakit lebih intens daripada pria, mereka lebih vokal tentang rasa sakit dan mencari pengobatan. Sebagai contoh mudah adalah dengan pencarian di internet, kata kunci yang berhubungan tentang masalah kesehatan dan pengobatan, lebih sering dicari oleh para wanita daripada pria.

>>  Gejala Gangguan Mental dan Tanda-tandanya

Faktanya yang jelas adalah bahwa wanita merasa berbeda dibanding pria. Mereka lebih mudah untuk menangis dan berduka atas suatu hal. Ada begitu banyak perubahan yang terjadi pada tubuh wanita setiap bulannya juga. Itulah sebabnya ketika mereka mengekspresikan dirinya ketika sakit atau stres, mereka tampak lebih emosional. Pria mengalami perubahan dengan intensitas yang relatif kurang, dan mereka tidak mendapatkan emosional dengan mudah. Jadi, jika anda melihat dari sudut pandang pria, wanita nampak lebih emosional.

Tidak hanya itu, banyak wanita juga cenderung terlalu emosional, dan penyebabnya dapat berupa perubahan hormonal yang terjadi di dalamnya atau karena pengalaman masa lalu yang buruk. Beberapa orang, baik itu pria atau wanita merasa sulit untuk mendapatkan lebih atau melupakan apa yang terjadi di masa lalu dan terus maju. Orang-orang seperti cenderung berpegang pada masa lalu mereka dan sangat emosional tentang hal-hal kecil.

Faktor lain adalah bahwa pria seharusnya terlihat tangguh, dan persepsi ini telah dimasukkan ke dalam pikiran mereka sejak mereka masih anak-anak. Bahkan jika seorang pria merasa ingin menangis atau mengekspresikan dirinya atas kejadian buruk, dia akan dipaksa untuk tidak melakukannya. Hal ini karena persepsi masyarakat tentang bagaimana pria harus bersikap. Pria juga emosional, tapi hanya saja mereka tidak mengungkapkan hal itu terlalu sering. Anda pasti pernah mendengar sebuah pernyataan, laki-laki kok cengeng?!

Faktanya, pria dan wanita diciptakan berbeda, oleh karena itu juga memiliki kecenderungan yang berbeda. Bagi para pria, mengetahui apa yang wanita inginkan dari pria sebenarnya akan dapat membuat hidup lebih bahagia.

 
  Incoming Keywords: perbedaan wanita dan pria dalam mengekspresikan marah, kenapa wanita terlalu perasaan, apa itu emosi wanita, kenapa wanita lebih mudah marah pada cowoknya, kenapa wanita lebih emosian, kenapa wanita lebih menggunakan perasaan nya, kenapa wanita lebih menggunakan perasaan, kenapa wanita gampang emosi, kenapa prempun gampng marah, kata kata secara psikologi wanita mudah marah

,

Comments are closed.