Penyebab Umum Perceraian & Dampaknya Bagi Anak

Setiap keluarga memiliki alasan yang unik untuk menjadi bahagia. Hal yang sama juga terjadi pada pasangan yang memutuskan untuk mengakhiri pernikahan dan memilih untuk bercerai. Mereka memiliki alasan tertentu untuk perpecahan. Pada artikel ini, kita akan membahas penyebab perceraian dan akibatnya bagi anak-anak.

Masyarakat di berbagai belahan dunia, dipengaruhi oleh budaya tertentu dan selalu memiliki pandangan yang bervariasi tentang perceraian. Telah diamati bahwa tingkat perceraian lebih tinggi di tempat-tempat tertentu seperti Eropa dan Amerika, di mana kebiasaan manusianya lebih mengutamakan kebebasan individu daripada di negara-negara seperti di Asia atau Afrika, dimana lebih ditekankan pada rasa kekeluargaan dan sosial.

Bagi wanita dengan akses pendidikan tinggi dan gaji yang lebih tinggi, kurang bersedia untuk memerankan peran tradisional. Sementara banyak opini menyatakan bahwa emansipasi wanita adalah salah satu alasan ini, disamping segudang alasan lain yang juga telah menyebabkan peningkatan perceraian dalam masyarakat. Dalam suasana yang mengalami perpecahan seperti itu, berpisah mungkin menjadi cara yang lebih baik daripada tinggal bersama-sama untuk anak-anak atau untuk menjaga citra sosial.

Penyebab perceraian secara umum

Mempertahankan sebuah pernikahan bukanlah hal yang mudah. Kesalahan kecil yang sering dibuat dapat menyebabkan masalah besar. Namun tidak hanya itu saja yang menjadi alasan kuat untuk bercerai. Ada 4 hal kecil yang dapat merusak hubungan rumah tangga.

  1. Cemburu buta
    Dalam beberapa tulisan, kecemburuan dapat digunakan sebagai indikator cinta. Tapi jika rasa cemburu dan sikap anda negatif, maka akan mengarah ke konflik. Jika tidak ada pertanyaan yang diminta dan anda tahu siapa yang harus marah untuk alasan yang jelas, hanya karena istri cemburu maka harus berhati-hati. Apalagi, jika hal itu terjadi karena pasangan anda akan merasakan kepercayaan sebelumnya.
  2. Terlalu sering dikritik
    Kritik sebenarnya dapat menjadi pemicu bagi seseorang untuk menjadi lebih baik. Tetapi jika kritik tersebut dilakukan setiap hari maka akan menjadi keluhan. Bayangkan, jika anda mendengar keluhan setiap hari, tentu akan ada kemarahan dan sedih. Jika pasangan berada dalam keadaan seperti itu, hal-hal kecil dapat menjadi besar dan suasana pernikahan akan menjadi panas.
  3. Berlebihan dalam segala hal
    Selalu berlebihan bukanlah hal yang baik, termasuk sikap anda terhadap pasangan. Sebagai contoh, anda selalu memanggil pasangan anda untuk hal-hal yang tidak penting dan bertanya. Pasangan akan merasa tidak puas dengan kehidupan pribadi.
  4. Air mata sebagai senjata
    Kadang-kadang wanita ingin mendapatkan lebih banyak perhatian. Jika suami tidak ada perhatian atau kurang, maka harus dilakukan dengan cara yang berbeda untuk menarik perhatian. Misalnya anda menangis hanya karena mereka tidak diberi uang belanja.

Selain 4 penyebab kecil di atas, ada beberapa hal lain yang memicu perceraian. Berikut ini adalah penyebab lain dari perceraian:

  • Pengangguran.dampak cerai
  • Ketidaksetiaan dan perselingkuhan.
  • Penyalahgunaan dalam segala bentuk baik itu fisik, seksual, dan emosional.
  • Kecanduan alkohol atau penyalahgunaan obat.
  • Keadaan yang serba tertinggal.
  • Masalah keuangan.
  • Kurangnya komunikasi antara pasangan.
  • Ketidakcocokan intelektual.
  • Ketidakcocokan seksual.
  • Perbedaan kepribadian atau paham.
  • Perbedaan tujuan pribadi dan karir.
  • Konversi agama atau keyakinan.
  • Perbedaan budaya dan gaya hidup.
  • Ketidakstabilan mental atau penyakit mental.
  • Perilaku kriminal dan penjara untuk kejahatan.
  • Kurangnya komitmen dalam pernikahan.
  • Ketidakmampuan untuk mengelola atau menyelesaikan konflik.
  • Harapan yang berbeda tentang tugas-tugas rumah tangga.
  • Gangguan dari orang tua atau mertua.
  • Kurangnya kematangan.
  • Harapan yang berbeda tentang memiliki atau membesarkan anak-anak.
  • Desakan peran tradisional dan tidak memberikan ruang untuk pertumbuhan pribadi.
  • Kurangnya kepercayaan atau rasa tidak aman.

Dampak perceraian pada anak

Perceraian berhubungan dengan stres. Hal ini secara umum digambarkan bahwa dua orang telah gagal menyelamatkan pernikahan mereka dan berdiri secara terpisah. Bagaimana jika anak-anak terlibat dalam hal ini? Jika orangtua anda tertekan oleh keputusan bahwa anda telah memutuskan untuk meninggalkan pasangan anda, mereka mungkin dapat mengatasinya karena telah memiliki pengalaman hidup yang kuat. Tapi, bagaimana dengan anak-anak kecil yang diberitahu jika ayah dan ibunya bercerai, ketika mereka belum benar-benar makan asam garam?

>>  Tips Hubungan Asmara untuk Pria

Efek perceraian pada anak-anak akan menyebabkan trauma. Salah satu transisi paling sulit dalam kehidupan seorang anak adalah melihat orang tua mereka bercerai satu sama lain. Sementara dampak perceraian dapat berbeda pada anak sesuai tahap perkembangan mereka meliputi usia dan jenis kelamin, penelitian telah menunjukkan bahwa meskipun telah dilakukan upaya rekonsiliasi melalui konseling keluarga, kebanyakan anak-anak menderita selama dan setelah proses perceraian. Ketika orang tua mereka berpisah, anak-anak merasa seolah-olah kehilangan stabilitas, keamanan, dan dunia mereka menjadi berantakan.

Anak-anak dapat bereaksi dengan berbagai cara terhadap perceraian yang akan datang. Beberapa anak bisa menjadi sangat sedih, menunjukkan gejala depresi dan bahkan tidak bisa tidur. Tingkat kecemasan pada anak menjadi sangat tinggi karena mereka mengalami perasaan ditolak atau ditinggalkan oleh salah satu orang tua dan bahkan mungkin keduanya. Beberapa situasi dapat membuat anak-anak merasa sangat kesepian karena biasanya salah satu orang tua tidak ada untuk waktu yang lama. Sementara itu, beberapa anak mungkin dapat mengalami cacat psikologi dalam jangka panjang bahkan mungkin seumur hidup.

Anak-anak merasa bahwa mereka tidak dicintai lagi oleh orang tua mereka. Setelah mereka mengerti bahwa mereka tidak bisa mendapatkan orang tua mereka kembali bersama-sama, mereka mengalami perasaan tidak berdaya. Meskipun mereka tidak menampilkan tanda-tanda kemarahan, banyak dari mereka yang sebenarnya merasa marah dan perasaan benci. Seringkali, mereka merasa bahwa itu adalah kesalahan mereka, mereka percaya bahwa hal itu adalah karena sesuatu yang mereka katakan atau lakukan yang mengakibatkan orang tuanya pergi. Perceraian tidak hanya merugikan kehidupan bagi orang tua tetapi juga pada anak-anak. Oleh karena itu, mereka mengalami perasaan duka yang mirip dengan ratapan orang yang ditinggal mati.

Pada akibatnya, anak-anak dapat menampilkan berbagai perubahan pola perilaku karena mengalami efek traumatis pasca perceraian. Ini mulai dari kesulitan tidur dan tindakan yang berbahaya seperti kekerasan, penyalahgunaan obat, dan bahkan tindakan bunuh diri. Beberapa perilaku lainnya dapat mencakup pola perilaku regresif seperti ketakutan, kebiasaan gugup, dan masalah di sekolah. Mereka juga dapat menjadi cengeng dan membutuhkan perhatian yang lebih besar dalam pemahaman. Ini adalah saat di mana mereka membutuhkan pengasuhan emosional yang lebih besar.

Kemampuan keluarga untuk mengatasi perceraian adalah faktor penentu pada dampak perceraian, apakah hal itu positif atau negatif. Oleh karena itu, ini merupakan tanggung jawab orang tua untuk mendukung anak-anak mereka dan menangani situasi ini dengan kesabaran dan diplomasi. Setelah pasangan telah memilih untuk bercerai, anak-anak harus diberikan cukup waktu dan dukungan untuk berdamai dengan kenyataan. Jika anda sedang mempertimbangkan perceraian, jujurlah dengan anak-anak anda dan membantu mereka memahami sisi diri anda juga. Jadilah nyata dan faktual, tapi tetap mengusung hal yang positif dalam diskusi. Berikan dukungan emosional dan finansial untuk anak sehingga mereka akan siap untuk menerima perubahan akibat perceraian.

 
  Incoming Keywords: artikel perceraian, artikel tentang perceraian, ortu penyebab perceraian

,

No comments yet.

Leave a Reply