Sejarah Seragam Sekolah

Ketika seorang siswa mengenakan seragam sekolah, dia akan masuk ke dalam lingkungan yang mendorong pembelajaran dan mengajarkan nilai harmonis dan kesetaraan di antara teman sekelas. Banyak negara memiliki aturan tentang seragam sekolah menyerupai pakaian militer. Masalah pembuatan seragam wajib sekolah telah memicu kontroversi di berbagai belahan dunia karena banyak negara yang melarang. Di banyak negara, seragam digunakan untuk memadukan siswa, yang bertujuan agar siswa terlepas dari warna mereka seperti keyakinan, kasta, dan status.

Sejarah penting seragam wajib sekolah

seragam sekolah inggris

Sejarah Seragam Sekolah

Seragam sekolah di Inggris
Ketika kita berbicara tentang kebijakan seragam, hal pertama yang kita tanamkan ke dalam pikiran adalah peraturan, ketepatan dan ketaatan. Kata-kata ini menunjuk ke satu negara yang memulai revolusi ini – Inggris. Negara ini yang memerintah atas hampir seluruh dunia memulai aturan ini di mana mengenakan seragam itu wajib di sekolah. Meskipun seragam ini pertama kali dipakai oleh anak-anak yatim piatu yang mewakili kelas bawah. Ide di balik ini seragam standar sekolah ini berawal dari Cambridge mulai sekitar abad ke-16.

Banyak sekolah negeri dan swasta elit di Amerika Serikat dan Inggris mulai menggunakan seragam sebagai simbol kehalusan dan keunggulan. Seragam sekolah diperkenalkan di sekolah bahasa Inggris untuk menerapkan prinsip  yang menyangkal diri. Sebagai popularitas, seragam sekolah pada musim panas berbeda dengan seragam musim dingin. Seragam untuk anak laki-laki celana dan blazer dan untuk anak perempuan adalah tunik dan blus.

Pada tahun 1920-an berkembanglah seragam khas blazer, kemeja, celana pendek, kaos kaki, sepatu bertumit datar dan topi untuk anak laki-laki. Anak-anak mengenakan topi yang telah dihiasi lambang sekolah di atasnya dan blazer berwarna gelap yang solid dikenakan oleh siswa sekolah. Anak-anak juga mengenakan kaos berwarna polos dengan dasi, ikat pinggang dan celana pendek. Gadis-gadis di sisi lain mengenakan gymslips-bentuk gaun yang memiliki rok tersambung dengan baju atas. Warna yang digunakan untuk gaun itu pada umumnya dalam nuansa lebih gelap. Gadis juga harus memakai kaos kaki sepanjang lutut dan sepatu bertumit datar.

Seragam sekolah di Amerika Serikat
Menurut sejarawan, seragam memiliki rekaman masa lalu parah yang menyertainya. Seragam diperkenalkan di Amerika Serikat sekitar tahun 1979 untuk mengatasi masalah kekerasan di kalangan siswa yang berkompetisi untuk desainer pakaian. Kebijakan seragam secara efektif diimplementasikan oleh Presiden Clinton yang ingin menghentikan masalah perang geng. Laporan statistik menyatakan bahwa hanya 25% sekolah dasar dan sekitar 10% sekolah menengah di Amerika Serikat telah menerapkan kebijakan mengenakan seragam.

>>  Mengajari Anak Belajar Membaca

Meskipun dalam beberapa kali telah menjadi topik yang paling diperdebatkan antara orang tua dan pendidik dengan banyak kritikus yang menyatakan bahwa mengenakan seragam tidak berdampak pada proses pemikiran mahasiswa dan juga tidak sangat banyak mengurangi ketimpangan dalam masyarakat. Para orang tua diperintahkan untuk mengikuti aturan tertentu, seperti untuk anak laki-laki, celana, kemeja dengan turtleneck, sweater dan blazer. Sedangkan di beberapa sekolah, celana pendek dilarang keras. Demikian pula, untuk anak perempuan, rok panjang sebagaimana disarankan oleh sekolah, kemeja, celana.

Seragam sekolah di negara lain
Seragam sekolah di negara lain seperti Thailand, Indonesia, India dan Pakistan diperkenalkan selama masa kolonial Inggris dan Belanda. Di negara-negara tersebut, anak perempuan di sekolah menengah memakai salwar kamiz dan laki-laki memakai celana dan kemeja. Dalam prasekolah, anak perempuan memakai rok dan blus sedangkan anak laki-laki memakai celana pendek dan kemeja. Di bagian lain seperti Selandia Baru dan Australia di mana aturan kolonial Inggris itu pada dasarnya, sistem seragam diikuti dalam sistem sekolah umum. Rasa berpakaian mirip dengan kemampuan bahasa Inggris. Tujuan dari seragam sekolah adalah untuk mempromosikan semangat tim, disiplin dan meningkatkan kesetaraan di antara semua siswa.

Seragam tidak berdampak begitu besar pada pola pikir siswa. Pakaian standar ini tidak membantu siswa menghilangkan hambatan dan biaya ke orang tua. Prinsip dasar di balik seragam adalah untuk menanamkan kerja seperti lingkungan, disiplin dan meningkatkan siswa untuk berkonsentrasi agar unggul di bidang akademik. Di banyak negara, meskipun dampak dari mengenakan seragam telah menghasilkan beberapa hasil positif, namun di Amerika Serikat, pelaksanaannya membutuhkan banyak usaha sebelum dapat mencapai sukses.

 
  Incoming Keywords: pada dasarnya pemakaian pakaian seragam di sekolah menanamkan, sejarah seragam sekolah

,

Comments are closed.