Berbagai Jenis Penyakit pada Ikan Cupang

Berbagai jenis penyakit pada ikan cupang akan dapat diderita oleh ikan yang kecil ini, jika mendapatkan perawatan yang salah, meliputi akuarium dan kualitas air yang buruk. Mendiagnosis sakit pada ikan cupang secara dini dapat membantu menyelamatkan hidup ikan tersebut.

Ikan cupang adalah salah satu keluarga Osphronemidae. Ikan cupang memiliki fitur menarik yang disebut dengan organ labirin, yang memungkinkan untuk menghirup udara. Dengan demikian, ikan ini mampu berkembang dalam kondisi oksigen air rendah seperti di parit, sawah, genangan air. Ketika kondisi air dan pemberian makan tidak dikelola dengan baik, maka ikan ini dapat pula untuk mengembangkan penyakit. Ada beberapa penyakit yang dapat mempengaruhi ikan cupang, berikut di bawah ini adalah ikhtisar:

Penyakit ikan cupang

Sirip membusuk
Tanda-tanda pertama dari penyakit ikan cupang ini adalah adanya lubang-lubang kecil pada permukaan sirip. Ikan cupang tampak mengantuk dan melayang di atas permukaan air. Air yang kotor menyebabkan ikan cupang penyakit ini. Menggunakan obat jamur untuk mengobati ikan cupang akan membantu. Untuk menghindari masalah ini, kita harus memastikan bahwa air dalam wadah ikan diganti secara teratur.penyakit ikan cupang

Bercak
Penyakit bercak putih adalah penyakit yang berhubungan dengan fluktuasi yang sedang berlangsung dalam suhu air. Ikan cupang akan terlihat memiliki bintik-bintik putih kecil menyerupai butiran gula pada tubuh dan sirip. Penyakit ini disebabkan oleh parasit protozoa bersilia, Ichthyophthirius multifilis. Protozoa ini terdapat dalam air pada wadah akuarium, kecuali wadah yang telah disaring melalui unit sterilisasi ultra violet. Ketika suhu turun di bawah 27° C, wabah penyakit akan berkembang. Mempertahankan suhu konstan dapat membantu untuk mencegah wabah penyakit ikan cupang ini. Menambahkan garam atau natrium klorida pada air akan membantu mengurangi infeksi.

Jamur
Kondisi air yang buruk akan mengarah pada penyakit jamur. Bulu putih lembut dapat muncul di mulut, sirip, dan mata ikan cupang. Penyakit ikan cupang ini menular dan dapat menyebar dengan cepat. Untuk mengurangi infeksi, penambahan garam atau natrium klorida sangatlah penting. Ikan dengan ekor dan sirip robek, rentan terserang oleh jamur Saprolegnia.

>>  Tips Memilih Akuarium yang Tepat untuk Ikan Hias

Beledu
Penyakit ikan cupang ini menyebabkan warna kekuningan sepanjang tubuh ikan. Ikan seperti ditaburi dengan pasir keemasan atau lada. Penyakit ini menyebar dengan cepat dan merupakan hasil dari kualitas air yang buruk. Tempat air yang terinfeksi harus dikeringkan, dicuci dalam larutan tembaga sulfat dan kemudian dibilas.

Basal
Penyakit ikan cupang ini adalah hasil dari infeksi bakteri internal dan menyebabkan tonjolan pada sisi ikan. Tingkat nitrat yang tinggi dan kondisi air yang buruk adalah penyebab kemungkinan penyakit ikan cupang ini.

Tanda-tanda ikan cupang akan mati

  1. Tubuh akan menunjukkan adanya bintik-bintik merah atau benjolan. Salah satu atau kedua mata mungkin tampak bengkak atau menonjol, dan insang tidak menutup sepenuhnya. Perut mungkin tampak abnormal bengkak dan menonjol. Ekor dan sirip mungkin tampak menghitam. Secara keseluruhan, ikan dapat terlihat pucat, kusam, ataupun gelap.
  2. Ikan cupang adalah ikan yang rakus. Kurangnya minat dalam makanan menyiratkan adanya sesuatu yang salah.
  3. Ikan yang sehat adalah perenang aktif. Ketika terdapat sesuatu yang salah, ikan menjadi lesu. Jika ikan terinfeksi oleh parasit, maka ikan akan menggosok tubuhnya pada setiap benda keras.

Pemeriksaan harian akan dapat mendeteksi perubahan sekecil apapun dalam bahasa tubuh ikan.

 
  Incoming Keywords: tonjolan pada mulut ikan cupang, mengobati mata ikan cupang bengkak, cara mengatasi ikan cupang yang hampir mati, obat jamur ikan cupang, penyakit cupang, penyakit ikan cupang, penyakit mata ikan cupang, penyakit pada ikan cupang dan cara mengobatinya

,

Comments are closed.