Jenis Usaha Kecil dan Menengah

Sebuah usaha kecil-kecilan pada umumnya merupakan organisasi swasta yang dioperasikan dengan sejumlah karyawan dan dalaide bisnism volume penjualan yang relatif rendah dibandingkan dengan penjualan perusahaan besar. Selain jumlah karyawan, faktor-faktor lain seperti penjualan tahunan (omset), nilai aset dan laba bersih (neraca) juga dianggap mengklasifikasikan bisnis sekecil apapun. Berikut adalah beberapa jenis umum dari usaha kecil-kecilan.

Pemilik Tunggal
Kepemilikan tunggal adalah jenis model bisnis di mana hanya ada satu pemilik yang memiliki semua hak untuk mengambil keputusan. Semua hutang bisnis adalah hutang pribadinya dan harus dibayar dari harta pribadinya. Karena tidak ada kemitraan dalam bisnis, pemilik tunggal menikmati kebebasan tanpa batas dalam wilayah tempat kerjanya. Kepemilikan tunggal sangat mudah untuk memulai dengan peraturan relatif lebih sedikit dan kontrol penuh atas bisnis. Jika bisnis membuahkan hasil yang baik maka pemilik akan mengambil semua keuntungan. Hal ini sangat berbeda dengan korporasi, pemilik tunggal membayar pajak usaha atas keuntungan yang dibuat, dan membuat laporan akuntansi yang lebih sederhana. Kepemilikan tunggal adalah cara termudah untuk membentuk bisnis dibandingkan dengan struktur bisnis lainnya.

Persekutuan atau Kemitraan
Kemitraan adalah badan usaha di mana beberapa orang bersama-sama untuk memulai sebuah bisnis dan berbagi keuntungan atau kerugian atau secara kolektif. Orang-orang ini disebut mitra dan mereka memiliki bisnis bersama. Kemitraan umumnya lebih disukai perusahaan karena berhubungan dengan masalah pajak yang dikenakan. Namun dalam suatu kemitraan, para anggota dapat dikenai kewajiban yang lebih besar dibandingkan dengan pemegang saham dari sebuah perusahaan, tergantung pada struktur dan yurisdiksi. Tidak seperti kepemilikan tunggal, hak untuk membuat keputusan didistribusikan di antara para mitra. Pada umumnya akte perjanjian disiapkan oleh pengacara dan ditandatangani oleh semua anggota yang ingin membentuk kemitraan. Perjanjian ini jelas menyatakan syarat dan ketentuan dari kemitraan, pembagian keuntungan atau kerugian dan distribusi aset umum dalam kasus kemitraan berakhir. Setiap kali anggota baru bergabung dalam kemitraan, maka perlu untuk menandatangani kertas perjanjian lagi.

>>  Memulai Bisnis Pelatihan Anjing

Korporasi Tertutup
Korporasi tertutup adalah bentuk kepemilikan bisnis yang menggabungkan aspek kepemilikan tunggal dan kemitraan. Model bisnis ini sangat membantu dan cocok untuk usaha kecil hingga menengah. Tidak seperti sebuah perusahaan, sebuah korporasi tertutup tidak memiliki direktur, pemegang saham atau ketua dewan. Pemasok dari korporasi sering meminta keamanan yang ditandatangani dari oleh ketiga yang terpercaya, untuk menjamin pembayaran hutang.

Perseroan Terbatas
Hampir mirip dengan kemitraan umum, namun dalam jenis badan usaha tidak ada mitra yang bertanggung jawab atas tindakan orang lain. Dalam hal salah satu dari mitra bisnis meninggal maka otomatis berhenti.

Pembentukan usaha kecil semata-mata ditentukan oleh faktor-faktor seperti; jumlah anggota dan investasi awal. Jika seseorang ingin memulai bisnis kecil-kecilan maka seseorang harus mendapatkan ide singkat tentang hukum yang mengatur mereka.

, ,

Comments are closed.