Proses Komunikasi Viral Marketing

Viral marketing – kemungkinan terdengar aneh bagi mereka yang belum pernah menemui istilah tersebut. Ini mungkin mengejutkan andaviral marketing karena bagaimana istilah ini seperti virus yang dapat dikategorikan ke dalam terminologi dunia pemasaran. Viral marketing cocok untuk didefinisikan sebagai strategi pemasaran yang berkonsentrasi pada penyebaran tentang produk tertentu, dengan demikian juga mempertahankan ideologi isitilah ‘dari mulut ke mulut’. Ini adalah strategi pemasaran yang sistematis menggunakan terminologi untuk memperoleh minat masyarakat melalui internet. Proses komunikasi adalah sedemikian rupa sehingga informasi yang paling penting adalah dapat menarik perhatian dan minat dari konsumen atau disirkulasikan melalui teknik word of mouth.

Proses komunikasi tersebut dapat disebut sebagai virus. Viral marketing bekerja pada prinsip tentang bagaimana virus ini menular di suatu lingkungan atau epidemi. Pada dasarnya ada dua cara di mana komunikasi terjadi: spontan dan terencana.

Metode Komunikasi Viral Marketing

Komunikasi spontan
Komunikasi secara spontan adalah strategi yang berfokus pada penyediaan produk atau jasa oleh perusahaan. Ketika pelanggan atau konsumen puas, mereka akan memberikan umpan balik mereka dalam bentuk availing layanan atau terus menggunakan item yang ditawarkan. Melalui metode ini, orang-orang yang telah menggunakan produk ini akan menyampaikan kesan positif kepada teman atau calon pembeli yang potensial yang mungkin tertarik akan layanan dan produk. Pada gilirannya mereka dapat melakukan hal yang sama untuk orang-orang yang mereka kenal. Dalam waktu singkat, anda akan memiliki sejumlah orang yang menggunakan produk atau layanan.

Komunikasi terencana
Penerbitan efektivitas dan frekuensi email forwarding berkaitan dengan mengelompokkan modus komunikasi. Email memunculkan emosi manusia yang spesifik dan menyoroti hal-hal kecil yang memiliki probabilitas lebih besar untuk diforward. Email yang berfungsi sebagai papan buletin dunia maya cenderung mendapatkan perhatian oleh penerima. Jadi, dalam viral marketing, email terbukti menjadi instrumen strategis untuk jalur komunikasi yang efektif dan tangkas.

>>  Tips Teknik Efektif dalam Telemarketing

Komunikasi yang direncanakan adalah sebuah program yang dibentuk oleh perusahaan atau organisasi untuk membiarkan masyarakat tahu tentang produk atau jasa yang mereka miliki untuk ditawarkan. Proses komunikasi memiliki strategi terencana yang mempunyai elemen sebagai berikut;

Produk
Ini adalah standar dan metode yang paling populer dalam membantu pasar perusahaan. “Gratis” dan “Korting” adalah istilah favorit dalam terminologi pemasaran. Perusahaan akan menawarkan produk mereka untuk percobaan gratis dan membiarkan orang tahu bahwa produk-produk mereka kompetitif. Dalam hal pelayanan, ada pesan teks dan email yang diteruskan sehingga informasi tersebut dapat digunakan oleh mereka yang tertarik. Kupon voucher didistribusikan melalui email untuk menciptakan kesadaran tentang produk atau layanan yang mereka sebarkan. Singkatnya, mereka melayani orang untuk mencoba produk atau layanan.

Pesan
Organisasi merencanakan teknik tertentu untuk membantu orang menyampaikan pesan dengan cepat dan mudah, tanpa ribet atau memakan waktu. Ini adalah bagaimana mereka bisa membiarkan orang lain tahu, terutama ketika mereka memiliki akses melalui media untuk melakukannya.

Respon bervariasi
Organisasi yang telah merilis program harus siap untuk merespon, mungkin juga melibatkan sedikit orang untuk berpartisipasi.

Keinginan
Perusahaan harus memahami dan memprediksi apa yang dapat menarik dan diinginkan konsumen, dan apa saja faktor-faktor motivasi yang membuat mereka semua lebih tertarik.

Jaringan
Kontak dan hubungan melalui jaringan di internet dan situs jejaring sosial adalah komunikasi virtual yang paling sukses dan efektif. Ini adalah cara terkuat di mana pesan dapat dikirim dan diteruskan secara instan dan tidak memerlukan lebih banyak waktu.

, ,

Comments are closed.