Tanggung Jawab Sosial Perusahaan Unilever

Review Kinerja Sosial

Salah satu kewajiban yang muncul dalam bisnis perusahaan adalah untuk mengadopsi perilaku etis dan moral dalam manajemen operasi mereka, yang menghasilkan fakta bahwa organisasi  memproyeksikan tanggung jawab mereka terhadap masyarakat. Hal ini menunjukkan gambaran yang jelas bahwa organisasi tidak dapat mengembangkan reputasi yang kuat dalam lingkungan bisnis tanpa mempertimbangkan pelanggan dan masyarakat di mana ia melakukan serangkaian operasinya. Unilever, sebagai perusahaan produk konsumen terkemuka telah menganalisis pentingnya pemenuhan kebutuhan masyarakat dan pemangku kepentingan telah mengambil implikasi sehingga menghasilkan output yang bermanfaat bagi para stakeholder. Tulisan ini ditujukan untuk memberikan analisis terhadap pemeriksaan kinerja sosial Unilever.

Tanggung Jawab Sosial

Unilever adalah salah satu perusahaan terbesar di dunia yang multinasional memperluas wilayah usahanya ke hampir 170 negara. Perusahaan ini telah mempekerjakan 163.000 orang pada akhir tahun 2009, merekrut 90% tenaga kerja mereka dari pasar domestik di mana ia mengoperasikan bisnisnya. Ini telah mengambil tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan lebih dari 2 miliar orang di seluruh masyarakat setiap hari.

Menjadi multinasional besar melahirkan tanggung jawab sosial perusahaan jauh lebih banyak daripada perusahaan kecil biasa, karena merupakan salah satu tantangan terbesar dari setiap multinasional untuk mempertahankan legitimasi sosial mereka. Saat ini, perusahaan tidak diharapkan untuk fokus pada dampak sosial tetapi mereka harus beroperasi sebagai anggota masyarakat dengan mempertimbangkan ruang lingkup perilaku etis dan moral dengan cara terbaik. Oleh karena itu, Unilever meninggalkan kebutuhan bisnis yang terlewat untuk memperbesar pentingnya terhadap tanggung jawab sosial perusahaan. Visi Unilever jelas mendefinisikan jalan bahwa organisasi ini telah memberikan perhatian untuk mempertahankan standar tinggi etika perusahaan terhadap konsumen dan pemegang saham. Karena tidak ada organisasi yang dapat menopang tanpa memberikan pentingnya nilai-nilai sosial.

Kinerja Unilever 

Organisasi yang menawan hati para stakeholder sebagai mitra sebagai tujuan strategis untuk dapar mencapai kesuksesan yang luar biasa. Oleh karena itu, adalah merupakan tantangan bagi Unilever untuk mengurangi dampaknya terhadap masyarakat dan stakeholder. Selama 100 tahun terakhir, pendirinya telah memberikan merek konsumen atas dunia yang paling dan memenuhi kebutuhan stakeholder juga. Upgrade baru terhadap perbaikan yang lebih baik dari masyarakat dan stakeholders dalam norma-norma Unilever. Mereka tidak peduli dengan usaha usaha mereka melakukan atau berfokus pada ide membuat dan menjual. Manajemen dan para eksekutif Unilever telah melakukan tanggung jawab mereka dari kepemimpinan perusahaan sedemikian rupa. Perusahaan ini selalu membawa pelanggan dan masyarakat dalam strategi dari setiap operasi bisnisnya.

Unilever telah terentang operasi bisnis untuk lebih dari 170 negara dan memenuhi kebutuhan 2 miliar pelanggan setiap hari. Dengan lini produk yang besar, pelanggan menuntut keterjangkauan yang sama, kualitas, periklanan dan upaya di semua produk-produknya. Pada tahun 2004, produk Unilever dianggap  paling terjangkau dan fleksibel di sebagian besar negara berkembang.

Unilever memiliki hampir 19.000 mitra bisnis strategis di seluruh dunia menurut laporan dari tim Maplecroft di tahun 2004. Unilever telah membuat kode bisnis yang tepat untuk mitra strategis yang membuat mereka memenuhi syarat untuk menjadi bagian dari produksi, berkaitan dengan prinsip-prinsip umum tentang integritas bisnis, tanggung jawab dengan karyawan, konsumen dan kelestarian lingkungan operasinya.

Masalah-masalah yang berkenaan dengan masyarakat selalu menerima umpan balik positif dari Unilever. Di era lalu Unilever telah melayani lebih dari lebih dari 13.000 masyarakat. Unilever telah menganalisis manfaat yang dapat tercapai dengan melayani masyarakat dengan cara terbaik.

Pendekatan Baru dari Unilever

Pada tahun 2009, Unilever diubah pendekatannya dalam mencapai visi utama mereka dengan memberikan hal penting untuk mengurangi dampak dari operasinya di lingkungan. Ini adalah tantangan besar untuk mempertahankan komitmen organisasi yang telah merencanakan sejauh ini karena ini dimulai dari produksi barang ke konsumsi. Pembuangan produk harus dalam dirancang sedemikian rupa bahwa dampak keseluruhan terhadap lingkungan berkurang. Hal ini dapat mempengaruhi omset serta keuntungan rasio marjin dan memberikan semacam ancaman pada laba pemegang saham. Tapi perusahaan mengambil tantangan ini dan membuat keseimbangan  yang memenuhi kebutuhan pelanggan dan stabilitas kepentingan stakeholder juga tetap dipertahankan.

Untuk menyelesaikan tantangan ini Unilever melakukan start pertama dan menjadi sukses dalam meningkatkan kelestarian lingkungan. Selama 15 tahun terakhir, mereka memungkinkan untuk beroperasi dalam suasana yang memiliki dampak signifikan rendah terhadap lingkungan. Pelepasan gas CO2 berkurang menjadi 41%, konsumsi air telah turun sebesar 73% dan total limbah menjadi 23% per ton produksi dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya. Tapi mereka tidak sebatas itu saja dengan prestasi banyak semacam itu, mereka akan terus menerus bekerja dan berencana untuk mencapai semboyan mereka untuk mengurangi dampak terhadap lingkungan yang berlebih.

>>  Keahlian Komunikasi Bisnis yang Efektif

Operasi dikendalikan secara signifikan yang dampaknya jauh berkurang. Tantangan terbesar yang datang ke depan adalah jumlah emisi dari pabrik-pabrik. Sumber bahan baku dan konsumsi konsumen dari produk adalah dampak terbesar yang dihasilkan dari produk-produk Unilever. Dalam hal ini, mereka membuat rencana dan program dengan pelanggan, organisasi non pemerintah dan seluruh organisasi mitra untuk menyelesaikannya pada setiap tahap dari seluruh jaringan mulai dari pemasok di satu ujung dan digunakan pelanggan produk di ujung lain.

Unilever telah mengakui bahwa produk yang mereka tawarkan kepada pelanggan mereka memiliki dampak terbesar terhadap lingkungan. Contoh penggunaan deterjen adalah cukup untuk memberikan bukti  dan penggunaan energi untuk sebagian besar. Dalam situasi ini organisasi ini tidak dapat mencapai tujuan akhir yang ditetapkan. Oleh karena itu, telah mengambil langkah untuk mendidik pelanggan mengenai penggunaan yang efisien dari produk disertai dengan gaya hidup sumber daya yang efisien.

Komitmen Masa Depan 

Pendekatan baru dan visi Unilever tidak cukup untuk mendefinisikan tujuan masa depan sehubungan dengan masalah masyarakat dan lingkungan untuk mencapai keberlanjutan. Unilever telah mempertahankan kecepatan dalam menetapkan tujuan yang lebih tinggi terhadap masyarakat dan lingkungan.

Untuk mencapai tujuan masa depan sehubungan dengan masyarakat dan stakeholder, Unilever telah merancang sejumlah program melalui visi dan tujuan. Ada sejumlah program dimana Unilever menunjukkan kemajuan dan di antara mereka mencapai dari 100 juta orang untuk menjalani uji jantung pada tahun 2020, membimbing pelanggan untuk menggunakan jumlah minimal garam dalam penggunaan sehari-hari produk dengan mengurangi  5 g per hari pada 2015, dan melakukan tinjauan pada produk perusahaan yang harus memenuhi persyaratan kebersihan dan gizi produk makanan. Demikian pula ada komitmen lain juga yang menunjukkan tanggung jawab sosial yang didefinisikan seperti mengurangi CO2 dari proses manufaktur sebesar 25% lebih, pada tahun 2015, pembelian dari semua minyak kelapa sawit dari sumber yang berkelanjutan dan terus menerus pengurangan produksi sampah per ton yang diperoleh dari proses manufaktur.

Memang komitmen masa depan yang menantang, tetapi mereka memiliki dampak besar pada masyarakat serta stakeholder. Unilever telah membuat kemajuan dalam mencapai komitmen masa depannya sampai sekarang. Sangat jelas bahwa Unilever akan mencapai target sebelum waktu yang telah ditetapkan pada program tertentu.

Stakeholder Engagement

Unilever memiliki keunggulan kompetitif dalam menjaga hubungan baik dengan individu dan bisnis yang memiliki saham. Perusahaan ini memiliki portofolio yang terdiversifikasi mulai lebih dari 19.000 bisnis strategis. Operasi bisnis Unilever memiliki dampak lebih besar pada lembaga pemerintah dan non pemerintah, masyarakat lokal, pelanggan, konsumen. Oleh karena itu, Unilever menganalisis inti dari keterlibatannya di semua negara operasinya. Secara teoritis, tidak mungkin untuk menunjukkan dan memberikan pengarahan kepada stakeholder. Tanggung jawab sosial adalah sebuah organisasi nirlaba yang mengarahkan Unilever untuk terlibat dalam tanggung jawab sosial perusahaan. Demikian pula, terdapat asosiasi-asosiasi bisnis dan pemegang saham yang juga berkomitmen untuk mencapai pertumbuhan berkelanjutan yang memiliki dampak yang besar pada masyarakat.

Kesimpulan

Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa Unilever menjadi organisasi terbesar yang telah memenuhi kebutuhan pelanggan dan masyarakat dengan cara paralel. Kinerja masa lalu dan masa kini berimplikasi terhadap tanggung jawab sosial perusahaan. Stakeholder Unilever dan badan usaha mereka dilapisi dengan program pembangunan masa depan yang berkaitan dengan masyarakat.

,

Comments are closed.