Apa Tanggung Jawab Sosial Bisnis?

Tanggung jawab sosial perusahaan adalah ego hubungan masyarakat yang menganggap bahwa perusahaan menciptakan citra positif kepada masyarakat. Bisnis ini memiliki peran untuk memenangkan kepercayaan dan dukungan dari masyarakat di mana perusahaan beroperasi. Lingkungan bisnis yang menguntungkan dan tenang merupakan prasyarat bagi pertumbuhan organisasi. Untuk memiliki lingkungan yang damai, masyarakat yang hidup harus memenuhi skala ekonomi yang baik. Hari ini dunia bisnis dihadapkan pada tantangan besar yang beroperasi di daerah yang tidak aman, menikmati keuntungan besar sementara anak-anak dan wanita sekarat karena perang, kelaparan dan penyakit. Akan lebih tidak manusiawi untuk menikmati keuntungan bisnis yang baik tanpa mengulurkan tangan membantu masyarakat yang menderita di sekitarnya.

Bencana alam mengancam keberadaan manusia seperti gempa bumi, tsunami, topan, badai, letusan gunung berapi, banjir, cuaca kering terus-menerus, dan bencana lainnya yang dilaporkan di setiap sudut alam semesta. Pertanyaan yang besar adalah, haruskah orang-orang komunitas bisnis menonton penderitaan dalam kondisi seperti ini atau seharusnya mereka mengambil peran dalam membantu orang miskin? Jawaban atas pertanyaan ini adalah sebagai lebih penting, apakah organisasi bisnis harus berpartisipasi dalam tanggung jawab sosial perusahaan.

Perlu dicatat bahwa, tidak peduli bagaimana bisnis berpartisipasi dalam pada dimensi hubungan masyarakat, mereka harus melakukannya dari perasaan yang paling dalam dari hal dan perawatan bagi kemanusiaan. Industrialisasi ekonomi dunia telah mengakibatkan menjadi salah satu efek yang merugikan melalui pemanasan global.

Tanggung jawab sosial perusahaan wajib melestarikan lingkungan karena pada intinya lingkungan yang mempengaruhi kesejahteraan sosial masyarakat. Jika lingkungan tercemar, ini berarti bahwa habitat yang mendukung populasi manusia akan hancur. Sumber makanan menjadi langka, tanah tercemar menyebabkan penyakit. Populasi yang tidak sehat adalah masyarakat yang tidak produktif. Hal ini semakin menunjukkan bahwa populasi tidak memiliki daya beli untuk konsumen akan produk perusahaan.

Organisasi non-pemerintah telah memainkan peran penting mengharmoniskan penduduk pinggiran, namun dunia usaha harus tetap turun tangan. Masyarakat menghadapi tantangan yang berkisar dari penindasan akan hak manusia –  perempuan, anak tidak sehat, dan yatim piatu. Komunitas bisnis dapat memberikan kontribusi pada pemberdayaan perempuan dan meningkatkan kemampuan ekonomi mereka. Demikian pula, perusahaan dapat mengatur fasilitas yang sehat untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi yang sakit. Anak-anak perlu dididik dan itu layak sambil mengingatkan bahwa LSM telah memainkan peran penting dalam meningkatkan pendidikan anak-anak pinggiran. Afrika dan Asia membentuk populasi besar orang-orang yang terpinggirkan.

>>  Peran Serta Komunikasi Bisnis dalam Dunia Usaha

Dunia sedang mengalami bencana alam pada tingkat yang mengkhawatirkan. Setiap bencana setiap harinya hari dilaporkan di berbagai penjuru dunia. Tak perlu disebutkan, masyarakat sudah berubah terhadap satu sama lain dan. Tentunya mengapa dunia berubah menjadi begitu kejam di antara kita sendiri? Yang paling berimbas adalah pada adalah anak-anak dan wanita yang menderita cobaan perang. Mereka hidup untuk cerita-cerita menakutkan tentang perang. HIV dan AIDS memberikan tantangan lain untuk masyarakat. Perang, bencana alam dan penyakit menempatkan manusia berisiko kehilangan. Komunitas bisnis benar-benar harus membantunya.

Anak-anak telah membentuk sebuah kelompok utama dari masyarakat terpinggirkan. Dari korban yang selamat dari perang, anak yatim, penderita HIV dan AIDS, korban kelaparan, mereka benar-benar berada dalam kelompok yang kurang beruntung. Anak-anak adalah generasi masa depan masyarakat produktif dan tindakan mitigasi harus diletakkan untuk mencegah penderitaan yang sedang dialami. Komunitas bisnis memiliki kewajiban untuk berpartisipasi dalam menyediakan solusi untuk masalah ini.

Perkembangan teknologi juga telah berdampak sangat besar pada masyarakat kurang berkembang. Kesenjangan dalam kemajuan teknologi perlu dijembatani dalam rangka untuk mempromosikan pertumbuhan ekonomi untuk lingkungan bisnis yang sehat. Organisasi bisnis dapat bekerjasama untuk menyediakan perkembangan teknologi yang sangat dibutuhkan di masyarakat yang terpinggirkan. Sekarang sistem digital adalah prasyarat untuk pengembangan teknologi dalam masyarakat yang mana tidak ada keterbasan dalam komunikasi.

 
  Incoming Keywords: pertanyaan tanggung jawab sosial terhadap perusahaan, pertanyaan tentang tanggung jawab dan bisnis, pertanyaan tentang tanggung jawab sosial suatu bisnis

Comments are closed.