Gangguan Kepribadian Ganda

Gangguan kepribadian ganda adalah gangguan kejiwaan di mana penderita menunjukkan beberapa jatidiri yang berbeda. Artikel berikut akan membahas beberapa informasi yang berhubungan dengan penyebab gangguan kepribadian ganda dan gejala gangguan kepribadian ganda yang akan membantu anda memahami kondisi ini.

Gangguan kepribadian ganda disebut juga gangguan identitas disosiatif. Dalam kondisi ini, ada lebih dari dua kepribadian yang mengendalikan perilaku seseorang. Gangguan kepribadian ganda mempunyai kepribadian yang disebut dengan alter ego. Setiap alter memiliki pola sendiri yang berinteraksi terhadap lingkungan. Ada satu alter ego yang kuat dan mendominasi atas semua alter lainnya. Salah satu kepribadian ini mengambil alih perilaku seseorang dan membuat seseorang menjadi hilang ingatan. Gangguan kepribadian ganda mempengaruhi delapan kali lebih banyak pada perempuan daripada laki-laki. Perempuan dapat memiliki lebih banyak alter di dalamnya daripada laki-laki, kadang-kadang terdapat sekitar 15 alter di dalam diri wanita lajang.

Penyebab gangguan kepribadian ganda

Telah ditemukan lebih dari 97% dari pasien yang didiagnosis mengalami gangguan kepribadian ganda. Ketika seorang anak disalahgunakan, misal pernah terjadi pelecehan seksual, maka dia cenderung untuk melepaskan diri dari lingkungan mereka. Mereka merasa seolah-olah berada dalam dunia fantasi dan hal yang mereka lalui tidaklah nyata. Mereka menuju ke sesuatu hal dengan kondisi hipnosis diri. Hal ini disebut disosiasi, di mana anak memisahkan diri dari emosi yang intens. Tanpa disadari, alter ego cenderung muncul ketika seseorang berada di bawah depresi berat.

Namun, tidak semua yang mengalami pelecehan seksual mengembangkan gangguan identitas disosiatif. Ini dapat terjadi ketika seorang anak tidak mempunyai waktu untuk pulih secara emosional dan benar-benar memisahkan pikiran dan perasaan mereka dari diri mereka sendiri. Pikiran-pikiran disosiatif cluster membentuk kehidupan mereka sendiri. Marah, frustrasi, rasa sakit, ketakutan, kecemasan, fobia dapat menjadi satu.

Gejala gangguan kepribadian ganda

Pasien dengan gangguan kepribadian ganda dapat memiliki seratus alter ego atau lebih. Alter ego ini mirip dengan kepribadian normal seseorang dan bisa saja mengembangkan kepribadian dengan usia, jenis kelamin, ras yang berbeda-beda. Alter akan memiliki gaya yang unik dalam tingkah laku seperti berjalan, gaya berbicara, aksen, bahkan menunjukkan cara yang berbeda dalam berpakaian. Mereka yang hanya bisa berbicara dengan bahasa lokal sehari-hari mungkin saja dapat mulai berbicara dalam bahasa asing dengan lancar, suatu hal yang menakjubkan. Alter ego ini tidak hanya mengambil bentuk perilaku manusia, tetapi adakalanya juga berperilaku seperti binatang atau karakter imajinasi. Alter ego mengambil kendali atas kepribadian normal orang tersebut. Perubahan ini tiba-tiba saja dapat terjadi dan dapat mengambil hanya beberapa detik bagi orang untuk beralih kembali menjadi diri normal mereka. Dalam beberapa kasus, kepribadian alter mampu mengubah seseorang selama berjam-jam bahkan berhari-hari. Stres dadakan dalam lingkungan penderita dapat memicu perubahan ini. Beberapa tanda-tanda dan gejala gangguan kepribadian ganda yang harus diperhatikan, diantaranya adalah sebagai berikut:

  1. Sikap dan perilaku yang berlawanan
  2. Timbulnya gangguan depersonalisasi
  3. Kehilangan memori yang parah atau hilang ingatan
  4. Ingatan akan kilas balik dari trauma yang parah
  5. Fobia
  6. Sakit kepala dan nyeri pada bagian tubuh yang berbeda
  7. Tiba-tiba marah tanpa sebab
  8. Serangan panik
  9. Halusinasi pendengaran dari alter ego
  10. Kurangnya hubungan sosial
>>  Penyebab+Gejala Gangguan Kepribadian Histerik

Ketika alter ego mengambil alih kepribadian seseorang, karakteristik biologis pasien mengalami perubahan. Ini berarti terjadi perubahan pada detak jantung, suhu tubuh berbeda, tekanan darah yang berubah, bahkan perubahan dalam daya penglihatan dapat saja terjadi. Seorang pasien yang tidak mempunyai penyakit asma, mungkin dapat menunjukkan tanda-tanda gejala asma jika alter ego memasukinya.

Kisah nyata
Si A sama sekali belum pernah melihat yang namanya hantu seperti pocong, kuntilanak dan lain sebagainya. Suatu ketika, si A pindah ke rumah barunya. Di rumah baru tersebut si A seringkali diganggu dan melihat berbagai macam sosok hantu. Si A yang memang sebelumnya tidak biasa melihat hantu dan kemudian selalu melihat berbagai penampakan yang terus menerus setiap hari, hal ini dapat menimbulkan ketakutan yang amat sangat dan menimbulkan stres. Si A yang tidak betah di rumah tersebut akhirnya kembali pulang ke rumahnya yang lama. Namun setelah pulang ke rumah yang lama, dia masih merasa terbayang-bayang akan berbagai penampakan dari sosok hantu tersebut. Si A ini lama-kelamaan menjadi seseorang yang benar-benar takut dan mengalami depresi. Setiap kali dia mengingat sosok hantu tersebut, maka seakan-akan hantu itu memasuki tubuhnya, yang menyebabkan kesurupan. Pada kondisi kesurupan(trance), seseorang berada di luar kendali dirinya, bahkan memorinya bisa hilang. Kondisi kesurupan ini berulang secara terus menerus tiap hari, mulai dari pagi, siang, sore, bahkan malam hari. Dalam kondisi kesurupan tersebut, si A selalu menampakkan kepribadian yang berbeda-beda. Di pagi hari dia akan menunjukkan sosok anak kecil dan di malam hari dapat saja menampakkan sosok orang tua. Ketika dibawa ke orang pintar, ternyata dari keterangan orang pintar tersebut menyatakan bahwa ini bukanlah kesurupan. Orang kesurupan tidak mungkin mengalami hal seperti itu secara terus-menerus, kecuali hantu tersebut memang diharapkan untuk memasuki tubuhnya(prewangan). Kesimpulannya, hal ini adalah gangguan jiwa dari si A, yang mengalami halusinasi seakan-akan dia mengalaminya.

Pengobatan gangguan kepribadian ganda

Obat yang paling banyak digunakan untuk pengobatan adalah psikoterapi. Terapi ini bermanfaat untuk meningkatkan kepercayaan antara pasien dan dirinya sendiri, intinya meningkatkan rasa percaya diri. Psikoterapi mengatasi masalah emosional yang berbeda dari pasien dan mengatasi gangguan identitas disosiatif. Dalam beberapa kasus, hipnosis adalah modus pengobatan untuk gangguan kepribadian ganda. Beberapa orang mungkin memerlukan rawat inap untuk jangka waktu singkat. Rata-rata pengobatan untuk gangguan kepribadian ganda dapat berlangsung hingga 4 tahun.

Alter ego tertidur dalam pikiran bawah sadar penderita tanpa batas. Jika mereka mendapatkan pengobatan yang tepat, mereka akan dapat kembali kepada kehidupan yang normal.

 
  Incoming Keywords: alter ego dalam dunia nyata, apa yang menyebabkan berkepribadian ganda, gangguan identitas disosiatif, penyakit alter ego, penyebab alter ego, penyebab kepribadian ganda

, , , ,

Comments are closed.